// bAituL mUsLim //

"Kekecewaan mengajar kita erti kehidupan. Teruskan perjuangan kita walaupun terpaksa menghadapi rintangan demi rintangan dalam hidup"

Tuesday, March 28, 2006

WAHAI DIRIKU MENGERTILAH
Diriku,
Dalam rancak kau menyiram taman hati insan lain,
Kau terlupa membajai taman hatimu sendiri,
Agar ia sentiasa segar dalam hubungan dengan Allah,
Tersentuh dengan daulat-Nya
Merasa terpikul amanah ad-deen ini.
Bukan kerana kau berjemaah,
Namun kerana engkau di bawah perintah-Nya.
Diriku,
Seringkah kau mencari jalan,
Agar hatimu sentiasa lembut halus sentuhannya,
Agar sentiasa sedar akan keagungan-Nya,
Insafi kekerdilan, kelemahan, kealpaan & kesilapan dirimu.
Ketahuilah diriku,
Hatimu itu keras, khusyu'mu kurang,
Syukur & redhamu tidak banyak kau hadiahkan pada-Nya,
Terlalu banyak kurang & salahmu.
Diriku,
Tunaikanlah solatmu dalam khusyu' & tenang..
Muhasabahlah dirimu kala sunyi,
Selamilah kalam-kalam al-Quran yang kau perjuangkan,
Padanya ada bekalan
Untuk kau terus menongkah bahtera perjuangan ini.
Diriku,
Pada nawafil & amalan sunat
Ada jalan yang hampir untukmu berkasih sayang dengan Tuhanmu,
Pada qiamullail di keheningan malam,
Bersama bisikan doa & munajatmu,
Diiringi esak airmata keinsafan & keikhlasanmu,
Kau akan temui kemanisan taqarrub di bawah duli kebesaran-Nya,
Di situ ada bekalnya...
Lazimilah awal dirimu dengan al-Mathurat,
Pasti kau akan mengenali siapa dirimu sebagai daie.
Diriku,Pada tawadhu', pada ukhwah fillah, pada infaq fi sabilillah,
Pada uzlah muhasabah diri, pada zikir selawat,
Ada ketenangan dan kekuatanmu.
Diriku,
Ketahuilah bahawa hanya hati yang hidup sahaja,
Yang bisa memberikan nafas kepada hati yang mati,
Hati yang turut mati tidak mungkin menyembuhkan hati yang sakit,
Apatah lagi menghidupkan hati yang mati.
Diriku,
Amanahlah kau di hadapan manusia
Kerana kedaulatan Tuhanmu.
Namun rasailah kekerdilan dirimu
Di hadapan qudrat dan iradat-Nya.
PASAKKAN KEYAKINAN UNTUK SATU PERUBAHAN
http://simple-shida.blogspot.com
Islam saat ini…
Hari itu..aku melangkah
Merewang menyelusuri denai-denai
Menyingkap alam fana yg m’hampiri p’hujungnya..
Terdetik dihatiku.. Apakah senario Islam saat ini?
Apakah nilai Islam dewasa ini?
Nun.. serumpun lalang melenggok ditampari angin..
Nah.. itulah Islam saat ini Begitu mudah diperkotak-katik
Tiada tunjang utk berdiri teguh & megah
Nun pula.. sepohon pokok tualang yg sudah mati
Nah.. itulah Islam saat ini
Begitu besar & tinggi tapi tiada berdaya utk b’daun
Apalagi utk berbunga @ berbuah Hanya sesuai sebagai kayu api
Nun lg sekuntum orkid hutan
Nah.. itulah Islam saat ini
Begitu ganjil & asing
Seperti masa mula ia disyiarkan
Sudah sampaikah janji Rasulullah?
Bangun..!! bangkitlah generasi Islam Engkaulah harapan agama
Sabar menempuh harapan agama
Sabar menempuh mehnah & tribulasi Membela martabat ummah…
Hiasi interface wajah dgn menundukkan pandangan,
Jaga monitor pancaindera dgn perkakasan keimanan,
Defrage ketulan hati dgn asuhan Al-Quran dan zikrullah,
Scandisk amalan dgn uswatun hasanah,
Clean up partition dosa2 lama dgn taqarrub pdNYA..
Scan virus hasutan iblis laknatullah dgn
benteng iman dan keyakinan pdNYA,
Refreshla kecintaan hakiki pdNYA dgn segera dan
selalu memohon keampunan NASUHA,
Copy, Cut dan Paste akhlak mulia sahabat beriman.
Restart la kehidupan sementara yg
seakan-akan temporary internet files
yang sebelumnya dibelenggu cookies kejahatan dan noda
clear history lama dalam recycle bin dunia..

ayuh.. restartla atau ctrl + alt + delete
segala kegelapan jalan yang dilalui..
gantikan dgn sinar baru dgn restart dan
letakkan password admin IMAN sebagai benteng menghalang syaitan,
iblis dan nafsu yang bertopengkan kelembutan seorang user..
SEGERALAH..sebelum hayat hidup kita
di SHUTDOWN oleh Allah TANPA AMARAN.....c",?
Salam Maghrifah.. wa Taqarrub..… ^-^

Tuesday, March 21, 2006


::cecahkan dahimu ke sejadah::

Untuk peringatan buat diri sendiri dan sahabat
serta saudara-mara yang dikasihi.

Bersihkan dirimu sebelum kamu dimandikan
Berwudhu'lah kamu sebelum kamu diwudhu'kan
Dan bersolatlah kamu sebelum kamu disolatkan.
Tutuplah auratmu sebelum auratmu ditutupkan
Dengan kain kafan yang serba putih
Pada waktu itu tidak guna lagi bersedih
Walaupun orang yang hadir itu merintih.
Selepas itu kamu akan diletak di atas lantai
Lalu dilaksanakan solat jenazah
Dengan empat kali takbir dan satu salam
Berserta Fatihah ,Selawat dan doa
Sebagai memenuhi tuntutan Fardhu Kifayah

Tapi apakah empat kali takbir itu dapat menebus
Segala dosa meninggalkan solat sepanjang hidup ?
Apakah solat Jenazah yang tanpa rukuk dan sujud
Dapat membayar hutang rukuk dan sujudmu yang telah luput ?
Sungguh tertipulah dirimu jika beranggapan demikian
Justeru ku menyeru sekalian Muslimin dan Muslimat
Usunglah dirimu ke tikar solat
Sebelum kamu diusung ke liang lahad
Menjadi makanan cacing dan ulat.
Iringilah dirimu ke masjid
Sebelum kamu diiringi ke pusara.Tangisilah dosa-dosamu di dunia
Kerana tangisan tidak berguna di alam baqa'.

Sucikanlan dirimu sebelum kamu disucikan
Sedarlah kamu sebelum kamu disedarkan
Dengan panggilan Izrail yang menakutkan.
Berimanlah kamu sebelum kamu ditalkinkan
Kerana ianya berguna untuk yang tinggal
Bukan yang pergi.Beristighfarlah kamu sebelum kamu diistighfarkan
Namun ketika itu istighfar tidak menyelamatkan
Ingatlah di mana saja kamu berada
Kamu tetap memijak di bumi Tuhan
Dan dibumbungi dengan langit Tuhan
Serta menikmati rezeki Tuhan.

Justeru bila Dia menyeru , sambutlah seruan-Nya
Sebelum Dia memanggilmu buat kali yang terakhirnya
Ingatlah kamu dahulu hanya setitis air yang tidak bererti
Lalu menjadi segumpal darah
Lalu menjadi seketul daging
Lalu daging itu membaluti tulang
Lalu jadilah kamu insan yang mempunyai erti
Ingatlah asal usulmu yang tidak bernilai itu
Yang kalau jatuh ke tanah
Ayam tak patuk , itik tak sudu
Tapi Allah mengangkatmu ke suatu mercu
Yang lebih agung dari malaikat.

Lahirmu bukan untuk dunia
Tapi gunakanlah ia buat melayar bahtera akhirat.
Sambutlah seruan "Hayya 'alas Solaah"
Dengan penuh rela dan bersedia
Sambutlah seruan "Hayya 'alal Falaah"
Jalan kemenangan akhirat dan dunia.
Ingatlah yang kekal ialah amal
Menjadi bekal sepanjang jalan
Menjadi teman di perjalanan
Guna kembali ke pangkuan Tuhan
Pada hari itu tiada berguna harta, tahta dan putera
Isteri , kad kredit dan kereta
Kondominium ,saham dan niaga
Kalau dahi tak mencecah sejadah di dunia...